Masyarakat Muba Terhadap Kinerja Pj Bupati Muba Apriyadi
Gerakan Sumsel Mandiri Pangan

Masyarakat Muba Terhadap Kinerja Pj Bupati Muba Apriyadi

MusiNews.id — Tingkat kepuasan masyarakat terhadap Penjabat (Pj) Bupati Kabupaten Musi Banyuasin (Muba), Apriyadi, selama memimpin, diapresiasi sangat positif alias baik. Berkat kerja keras, kerja cerdas, dan sering turun langsung ke warga-warga, mantan Kepala desa Pematang Palas di kabupaten Muba tersebut, tetap bertekad bekerja dan melayani masyarakat sesuai dengan apa yang diamanatkan pada dirinya sebagai pemimpin daerah yang berstatus Pj. Bupati.

Direktur Riset Lembaga Kajian Publik Independen (LKPI), Maria Rachmatika, yang didampingi M. Yusuf selaku Koordinator area, ketika dibincangi di sela-sela paparan survei di Jakarta, hari Kamis tanggal 2 Maret 2023, mengatakan, tingkat kepuasan publik terhadap kinerja Apriyadi Mahmud selama delapan bulan memimpin, diapresiasi masyarakat baik.

Sejak memimpin kabupaten Muba, masyarakat menyatakan, kinerja Apriyadi Mahmud yakni sangat puas (2,4 %), puas (74,3 %), tidak puas (10,5 %), tidak puas sama sekali ( 0,2 %), dan tidak tahu atau tidak jawab ( 12,6 %). Capaian angka kinerja yang di atas 75% tersebut, pastinya merupakan apresiasi yang spontan dan sudah dirasakan masyarakat. Kurun waktu yang relatif belum lama selama memimpin Kabupaten yang kaya dengan sumber daya alam itu, dipastikan Apriyadi Mahmud sudah terlihat kinerjanya untuk berusaha semaksimal mungkin memberikan pelayanan, kerja, serta terobosan yang harus cepat ke masyarakat demi bangkitnya kabupaten Serasan Sekate ini.

Lebih lanjut diterangkan lembaga yang tergabung dalam Perkumpulan Survei Opini Publik Indonesia (PERSEPI) ini, hasil survei yang digelar bisa menjadi acuan bagi Pj. Bupati Muba dan jajarannya untuk menentukan berbagai kebijakan selanjutnya. Evaluasi dan perbaikan yang telah dilakukan selama memimpin Muba dan berbuah di angka tingkat kepuasan publik yang baik, tentunya tidak serta merta muncul begitu saja. Dimulai dari berbagai perencanaan, kajian, masukan, eksekusi di lapangan, kontrol langsung dan evaluasi serta dampak bagi masyarakat terhadap program-program yang sedang berjalan, terus di monitor langsung oleh mantan Kadis Pendidikan Muba ini.

“Survei ini mengukur tingkat kepuasan publik di Kabupaten Muba. Berbagai parameter diuji dan dilontarkan pertanyaan ke masyarakat yang menjadi responden. Potret yang di evaluasi cukup banyak, diantaranya adalah pelayanan publik, penanganan kesehatan, pendidikan, masalah kebakaran hutan, illegal drilling, kebersihan, banjir, pengaturan tata kota, pedagang kaki lima, kemacetan, pengendalian ketahanan pangan, kinerja camat, ASN, transparasi lelang proyek yang ada, air bersih, keamanan, keagamaan dan kondusivitas daerah di desa-desa serta terobosan kedepan yang akan dilakukan Pj Bupati Muba.” tegasnya.

Parameter yang didapatkan dari hasil survei adalah mayoritas masyarakat puas dengan kinerja Apriyadi Mahmud di atas 75%. Ada beberapa bidang yang memang harus dipercepat lagi penanganannya ke depan. “Misalnya jalan-jalan yang masih rusak, illegal drilling, dan itu menjadi semangat Pj. Bupati dan jajarannya untuk bekerja lebih cepat lagi ke depannya. Namun, secara statistik, tingkat kepuasan masyarakat sudah berada di angka psikologis yang tergolong baik.” kata wanita yang biasa di sapa dengan nama panggilan Ika ini.

Berita Terkait :   Bareng Istri, Pj Bupati Apriyadi Hadiri Maulid Nabi di Masjid Raya Abdul Kadim

Wanita yang sudah 28 tahun berkecimpung dalam lembaga survei ini, lebih lanjut menerangkan, potret Apriyadi Mahmud antara jajaran ASN yang dikomandoinya sebagai pemimpin, selaras dan berhasil. Apabila dilihat lebih detail data survei sampai di tingkat break down 15 kecamatan yang ada di Kabupaten Muba, terpotret kinerja Apriyadi Mahmud dan Camat serta ASN tidak didapatkan sentimen angka yang negatif. Tingkat kinerja ASN dan Camat juga angkanya yang puas di atas 72%.

“Artinya, ada keselarasan dan korelasi positif kinerja Pj. Bupati, Camat, dan ASN, sebagai ujung tombak pelayan masyarakat. Ukuran ini merupakan indikator kinerja yang sentimennya positif dalam memimpin suatu daerah bagi kepala daerah, meskipun itu masih berstatus Pj. Bupati.” ungkap mantan kordinator Lembaga Survei Indonesia (LSI) ini dengan lantang.

Ketika ditanya apakah hasil capaian kinerja Apriyadi Mahmud tersebut berdampak dengan tingat keterpilihan (elektabilitas), wanita yang biasa disapa dengan Ika ini mengatakan, untuk saat ini, elektabilitas Apriyadi berada di puncak diantara nama-nama calon yang diprediksi digadang-gadangkan maju di Pilkada Muba mendatang.

“Kalau angka-angka elektabilitas calon-calon bupati yang digadang-gadangkan akan maju di Kabupaten Muba, secara pasti tidak ingat berapa angkanya, tapi Apriyadi yang tertingggi dari nama-nama calon tersebut. Namun, LKPI tidak tahu, apakah Apriyadi ini akan maju atau tidak di pilkada Muba mendatang. Sepertinya Apriyadi hanya fokus di Pj. Bupati Muba saja, lain tidak.” tutup alumni Unsri ini.

Survei yang diselenggarakan LKPI ini, digelar 10-20 Febuari 2023 dengan mengambil 420 responden (42 desa/kelurahan) yang tersebar secara proporsional di 15 kecamatan di Kabupaten Muba secara proporsional. Marjin of error atau tingkat kesalahan sebesar +- 5 % dengan selang kepercayaan 95 %. Metode yang digunakan dengan menggunakan wawancara tatap muka dengan responden dan peneliti lapangan semuanya mahasiswa.

Seperti diketahui, Apriyadi Mahmud baru-baru ini menerima berbagai penghargaan yang merupakan salah satu indikator keberhasilan kinerjanya bersama ASN dan jajarannya selama memimpin Muba. Dalam minggu ini, penghargaan diberikan dari Kementrian Pertanian Republik Indonesia, yakni Inovasi Permodelan Pendampingan Program Sawit Rakyat Dengan Capaian Luas Tanam dan Produksi Sawit Swadaya Terbaik di Indonesia. Kemudian penghargaan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan kategori Penghargaan Piala Adipura Tahun 2022. *

Hj. Anita Noeringhati, Ketua DPRD Provinsi Sumatera Selatan
Bagikan Tulisan Ini :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *