MK Hapus Parliamentary Threshold, Ini Kata Wakil Ketua DPD RI
MyRepublic, Internet Cepat Tanpa Batas
Wakil ketua Dewan Perwakilan Daerah Republik Indonesia, Sultan B Najamudin. (foto : sultanbnajamudin.com)
Wakil ketua Dewan Perwakilan Daerah Republik Indonesia, Sultan B Najamudin. (foto : sultanbnajamudin.com)

MK Hapus Parliamentary Threshold, Ini Kata Wakil Ketua DPD RI

MusiNews.id, Jakarta — Mahkamah Konstitusi (MK) ditengarai sudah memutuskan untuk menghapuskan ketentuan ambang batas parlemen atau Parliamentary Threshold (PT) 4 persen suara sah nasional dalam Undang-Undang Nomor 7 tahun 2017 yang diuji oleh organisasi masyarakat sipil, Perludem.

MK menilai, aturan ambang batas parlemen tidak sejalan dengan prinsip kedaulatan rakyat. Meski demikian, dalam amar putusannya, MK menyatakan ketentuan Pasal 414 ayat (1) dalam Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017, konstitusional, sepanjang tetap berlaku untuk Pemilu DPR 2024.

Menanggapi hal tersebut, Wakil ketua Dewan Perwakilan Daerah (DPD) Republik Indonesia, Sultan B. Najamudin, mengaku, menyambut baik keputusan MK tersebut. Kedaulatan rakyat yang diberikan melalui partai politik untuk menjadi bagian dari anggota Majelis Permusyawaratan Perwakilan Rakyat, tidak boleh dinihilkan oleh kepentingan politik tertentu.

“Jika melihat pengalaman penyelenggaraan pemilu yang selalu meninggalkan bekas luka sosial dan politik selama ini, maka sudah saatnya sebagai bangsa, kita perlu meninjau kembali sistem pemilu langsung yang mensyaratkan Parliamentary dan Presidential Threshold. Sudah lama kami mempersoalkan aturan yang terkait dengan batasan-batasan politik dalam pemilu yang seharusnya dinihilkan demi masa depan demokrasi Indonesia yang berasaskan nilai-nilai Pancasila.” ujar Sultan B. Najamudin melalui keterangan resminya pada hari Jum’at tanggal 1 Maret 2024.

Berita Terkait :   Harga Beras Melonjak, Senator DIY : "Boleh Jadi Akibat Bansos yang Ugal-ugalan"

Menurutnya, sistem Pemilu langsung secara serentak yang diatur dengan ketentuan Parliamentary Threshold juga Presidential Threshold, tidak lagi sesuai dengan semangat kebangsaan yang menjunjung tinggi nilai-nilai musyawarah mufakat. Selalu ada tudingan kecurangan yang bersifat Terstruktur, Sistematis, dan Masif, pada setiap Pemilu langsung dilaksanakan.

“Dan hal itu, terjadi lagi pada Pemilu kali ini, dimana prosesnya kemudian terus dipersoalkan oleh masyarakat sipil dan kelompok politik tertentu, hingga muncul upaya politik penggunaan hak angket DPR. Karena Demokrasi dengan pendekatan pemilu langsung sangat rentan secara sosial, dan tentunya high cost politik.” tegas mantan aktivis KNPI itu.

Pemilu langsung, sambungnya, adalah wujud demokrasi liberal yang sangat complicated dan lebih banyak menimbulkan mudharat daripada manfaat bagi kehidupan sosial politik bangsa. Praktek Money Politic dalam jumlah besar yang sangat liar, justru mendestruksi nilai-nilai demokrasi itu sendiri.

Berita Terkait :   Sekretariat Jenderal DPD RI Raih JDIHN Award Tahun 2023

“Sementara Pemilu tidak langsung melalui lembaga MPR RI, sangat relevan dengan prinsip perwakilan dalam sila ke empat Pancasila. Dan yang harus dipahami adalah bahwa Sistem pemilihan Presiden melalui parlemen, tidak identik dengan Otoritarianisme seperti orde Baru.” tegasnya Sultan B. Najamudin.

Dengan demikian, kata Sultan B. Najamudin, Sistem presidensial dan pemilu langsung yang dipraktekkan selama ini, cukup dijadikan pelajaran kebangsaan yang berharga. Bahwa Sistem politik yang rumit, mahal, dan cenderung liberal, ini sudah saatnya diakhiri.

“Sehingga DPD RI secara kelembagaan, menilai bahwa Pembaharuan pada sistem politik dan ketatanegaraan Indonesia merupakan jalan keluar bagi persoalan politik demokrasi liberal saat ini. Tanpa perbaikan pada sistem politik, maka Indonesia akan selalu terjebak dalam lingkaran setan pemilu langsung yang merugikan demokrasi Indonesia.” ungkapnya. (ohs)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *