Peresmian Kantor Camat Selat Penuguan dan Jalan Penghubung Tingkatkan Perekonomian Warga Desa Songo Makmur
MyRepublic, Internet Cepat Tanpa Batas
Peresmian Kantor Camat Selat Penuguan dan Jalan Penghubung Tingkatkan Perekonomian Warga Desa Songo Makmur. (Foto : Humas Prov. Sumsel)
Peresmian Kantor Camat Selat Penuguan dan Jalan Penghubung Tingkatkan Perekonomian Warga Desa Songo Makmur. (Foto : Humas Prov. Sumsel)

Peresmian Kantor Camat Selat Penuguan dan Jalan Penghubung Tingkatkan Perekonomian Warga Desa Songo Makmur

MusiNews.id — Mengisi akhir pekannya Sabtu (18/3) siang, Gubernur Sumsel H. Herman Deru turun ke lapangan menyerap aspirasi warganya di sekitar Pondok Pesantren Daru Ubaidil Akmal di Desa Songo Makmur Kecamatan Selat Penuguan Kabupaten Banyuasin.

Selain bertemu warga kehadiran Gubernur Herman Deru kali ini sekaligus menghadiri pengajian akbar dalam rangka Haflah Ponpes Daru Ubaidil Akmal.

Tak hanya itu, Gubernur Sumsel H. Herman Deru bahkan meresmikan Kantor Camat Selat Penuguan serta Jembatan kelapa Dua Penghubung Selat Penuguan serta peresmian Ponpes Daru Ubaidil Akmal di Desa Songo Makmur Kecamatan Selat Penuguan.

Adapun Kantor Camat dan Jembatan penghubung tersebut dibantu pembangunannya dengan menggunakan dana Bantuan Gubernur Bersifat Khusus (Bangubsus) melalui APBD Sumsel tahun anggaran 2022.

Iapun berharap bangunan-bangunan yang telah dibantu pembangunannya itu dapat dimanfaatkan oleh masyarakat serta mengangkat perekonomian warga setempat. Adapun jalan penghubung tersebut sekaligus diresmikan dengan nama Jalan Penghubung Percha Leanpuri yang pernah menjadi Duta Literasi Sumsel dan Anggota DPR RI berprestasi asal Sumsel.

“Iya sebelumnya Saya kesini kantor Camatnya masih pindah-pindah. Sekarang sudah ada kantor sendiri. Semoga kantor dan jalan penghubung yang dibangun ini segera bisa dimanfaatkan masyarakat dan menghidupkan geliat ekonomi disini,” ujar Gubernur HD saat memberikan sambutan.

Menurut Gubernur Herman Deru undangan dari masyarakat seperti ini selalu membuatnya senang. Kare a dapat dimanfaatkannya untuk melihat langsung kondisi warganya sekaligus menyerap aspirasi dari bawah dan hambatan apa saja yang terjadi.

”Dengan Saya datang langsung Saya jadi tahu apa yang diinginkan warga Saya disini misalnya jalan. Itu akan Saya minta Kepala Dinas PUBM cek apakah masuk prioritas atau tidak,” jelas HD.

Berita Terkait :   Diharapkan Dapat Tingkatkan Pertumbuhan Ekonomi Sumsel, Agus Fatoni Akan Aktifkan Lagi Bandara Gatot Subroto: "Pernah Beroperasi Tahun 2019"

Dalam kesempatan itu Gubernur HD juga mengajak masyarakat tetap semangat berjuang mengarungi kehidupan. Serta mengingatkan masyarakat untuk selalu bersyukur.

Pada kesempatan itu Ia jiga mengingatkan agar para orang tua utamanya ibu-ibu untuk meningkatkan perhatian penggunaan ponsel pada anak-anak secara bijak. Sehingga anak-anak masih bisa menjalani masa kecilnya dengan hal-hal yang bermanfaat semisal bermain olahraga rekreasi tradisional dan bersosialisasi.

”Sekarang banyak anak-anak main ponsel. Main catur di ponsel, main apa semua di ponsel sehingga susah jarang bermain olahraga rekreasi. Kita tentu khawatir anak menjadi anti sosial. Saya minta ini diperhatikan,” jelasnya.

Kepada pimpinan pondok pesantren Daru Ubaidil Akmal Iapun berpesan agar tak hanya fokus pada ilmu akademik semata. Namun juga pengembangan karakter anak sehingga pada masanya nanti anak-anak generasi muda di Sumsel bisa bersaing.

Sementara itu Iapun menyambut positif kegiatan pengajian akbar yang digelar Ponpes Daru Ubaidil Akmal dalam rangka Haflah dan menyambut Ramadhan 1444 Hijriah.

Sebagai Insan beriman dan bertaqwa marilah kita bersyukur kepada Allah Ta’ala atas segala limpahan rahmat dan karunia-Nya untuk semua.

Melalui pengajian akbar ini diharapkannya dapat meningkatkan tali silaturahmi antar masyarakat ulama dan umaroh untuk melanjutkan Sumsel Maju Untuk Semua.

Pondok Pesantren Daru Ubaidil Akmal ibarat sebuah kapal besar yang membawa anak didiknya sebagai pelaut, mengarungi samudra ilmu, menempa dengan hantaman ombak kedisiplinan dan kerasnya batu karang kemandirian agar menjadi pelaut-pelaut yang cerdas, penuh tanggung jawab, berakidah dan berkhlak.

Berita Terkait :   Pemprov Sumsel Akan Perbaiki Rumah Warga Korban Banjir di OKU

Hadirin yang saya hormati, Haflah berarti perayaan akhir tahun pelajaran pada sebuah tempat pendidikan atau pondok pesantren. Haflah merupakan momen yang sangat berarti, bahkan ditunggu-tunggu. Tak terkecuali oleh para wali santri dan masyarakat umum. Karena pada moment inilah, berbagai macam prestasi, kreasi serta unjuk bakat santri digelar.

Haflah seolah menjadi ajang pembuktian akan pembelajaran yang selama ini diajarkan dan dibina oleh para guru. Pembuktian para santri, yang tidak hanya pintar akademik, tetapi juga berakhlak dan berbudi pekerti, serta kreatif dan inovatif.

Sementara itu Wakil Bupati Banyuasin Slamet Soemosentono mengatakan bahwa bulan suci Ramadhan yang dinanti-nantikan segera datang.

Untuk itu Ia mengajak segenap warga Banyuaain terutama Kecamatan Selat Penuguan dapat menyambut bulan suci itu dengan hati yang bersih Menurutya majelis-majelis seperti ini memang sangat dibutuhkan untuk meningkatkan kualitas ibadah dan membangun tali ukhuwah diantara sesama umat.

Terkait bantuan pembangunan kantor Camat dan jalan penghubung, mewakili masyarakat Kabupaten Banyuasin Iapun menyampaikan ucapan terimakasihatas kepedulian Gubernur Herman Deru yang telah banyak membantu mereka.

“Kami ucapkan terima kasih kepada Pak Gubernye Herman Deru yang telah banyak membantu berbagai pembangunan di Kabupaten Banyuasun. Terutama bantuan pembanguna Kantor Camat dan Jalan Penghubung dengan Bangubsus. Semoga bantuan ini semakin berlanjut dan bermanfaat bagi masyarakat luas,” ujarnya.

Hadir dalam kesempatan tersebut Wakil Bupati Banyuasin Slamet Soemosentono, Pimpinan Ponpes Daru Ubaidil Akmal, Ustadz Basuki Rachmat, serta penceramah Dr. K.H.Arrazy Hasyim Lc, Fil.I.,MA. Hum. *

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *