Kota Pagar Alam Terapkan Energi Hijau, H. Herman Deru : “Bukti Sumsel Komit Jaga Kelestarian Alam”
Himbauan Pemerintah Provinsi Sumatera Selatan kepada masyarakat untuk melakukan Vaksin Booster
Satu-satunya daerah Terapkan 100 Persen EBT di Indonesia. (Foto : Humas Prov. Sumsel)
Satu-satunya daerah Terapkan 100 Persen EBT di Indonesia. (Foto : Humas Prov. Sumsel)

Kota Pagar Alam Terapkan Energi Hijau, H. Herman Deru : “Bukti Sumsel Komit Jaga Kelestarian Alam”

MusiNews.id, PALEMBANG – Kontribusi Pemerintah Provinsi bersama Pemkab dan Pemkot di Sumatera Selatan (Sumsel) salah satunya Pemkot Pagar Alam, dalam menerapkan pengembangan energi hijau telah mendapatkan apresiasi dan dukungan langsung dari Presiden RI Joko Widodo.

Bahkan, Pagar Alam sendiri disebut sebagai satu-satunya kota di Indonesia yang telah 100 persen menerapkan pemanfaatan Sumber Daya Alam (SDA) sebagai sumber energi yang masuk dalam kategori Energi Baru Terbarukan (EBT) untuk mensuplai sumber kelistrikan di seluruh wilayahnya dengan memanfaatkan tenaga mikrohidro. 

Namun pemanfaatan SDA sebagai sumber tenaga kelistrikan di kota Pagar Alam tersebut tidak akan berjalan baik jika tanpa adanya komitmen dari berbagai pihak untuk menjaga SDA tersebut. Pemprov Sumsel, Pemkot Pagar Alam, dan berbagai pihak lainnya memiliki peranan penting sehingga pemanfaatan air sebagai EBT atau energi hijau di Kota Pagar Alam dapat berjalan dengan baik.  

Termasuk juga peran masyarakat. Dimana, masyarakat sendiri juga terus bersama-sama berkomitmen menjaga alam sehingga SDA tersebut dapat menjadi sumber energi.

“Suplai energi listrik dengan memanfaatkan energi hijau di Pagar Alam tersebut menandakan jika masyarakat mampu menjaga seluruh komponen ekosistem alam. Seperti hutan yang masih baik, pohon tidak ditebang sembarangan. Tentu berpengaruh terhadap Daerah Aliran Sungai sehingga bisa dijadikan sumber energy kelistrikan melalui PLTA tersebut,” kata Gubernur Sumsel H. Herman Deru, pada hari Selasa (25/1).

Menurutnya, jika tidak adanya komitmen dari pemerintah dan masyarakat dalam menjaga lingkungan, tentu pemanfaatan SDA sebagai EBT tidak akan bisa terealisasi.

“PLTA itu tidak mungkin berfungsi dengan baik jika ekosistem alamnya rusak. Kelestarian ekosistem alam ini sudah menjadi komitmen kami (Pemprov),” tuturnya.

Bahkan, Gubernur Sumsel H. Herman Deru juga berencana akan menjadikan Kota Pagar Alam menjadi green city atau kota hijau pertama sebagai percontohan di Indonesia.

“Tidak hanya energi utama yang menggunakan EBT, kita berencana membuat Pagar Alam sebagai green city yang dimulai dengan pemanfaatan kendaraan yang menggunakan energi listrik,” tegasnya. 

Dunia global saat ini tengah menuju EBT. Semua negara juga telah mulai merencanakan untuk menuju energi hijau, baik itu energi matahari, hydropower, energi geothermal, energi arus laut, dan angin.

Berita Terkait :   Herman Deru Bangga Sumsel di Percaya Jadi Tuan Rumah FORNAS

Sebab dengan menggunakan EBT, emisi gas buang dari energi fosil yang saat ini digunakan dapat dihindari sehingga dapat mencegah perubahan iklim.

Untuk diketahui, beberapa pembangkit EBT mendominasi dalam mensuplai kelistrikan bagi Kota Pagar Alam. Dimana semua terinterkoneksi melalui sistem transmisi Sumbagsel.

Menurut informasi, saat ini pembangkit EBT tersebut meliputi pembangkit listrik tenaga minihidro green Lahat yang berkapasitas 9,99 MW  dioperasikan oleh PT Green Lahat, kemudian pembangkit listrik tenaga panas bumi kumut bali berkapasitas 55 MW di Kabupaten Muara Enim, pembangkit listrik tenaga panas bumi Rantau Dedap di Kabupaten Muara Enim, serta di Kabupaten dan Kota Lahat yang dioperasikan oleh PT. Supreme Energi Rantau Dedap.

Sementara untuk suplai kelistrikannyaa Kota Pagar Alam dilayani oleh PT.PLN (Persero) ULP Pagar Alam yang merupakan salah satu unit layanan pelanggan dibawah wilayah kerja PT.PLN UIW S2JB. Dengan jumlah pelanggan 41.666 dan KWH jual sebesar 59.329.372 Kwh atau setara dengan 6,77 MW Kota pagar Alam memiliki beban puncak sebesar 8.2 MW. 

Sumber pasokan kelistrikan Kota Pagar Alam didapat dari pembangkit  listrik tenaga minihidro green lahat berkapasitas 9,99 MW yang dialirkan melalui gardu induk Kota Pagar Alam.

Sebelumnya Presiden Jokowi memuji dan bangga terhadap Pemprov Sumsel dan Pemkot Pagar Alam yang telah berupaya menerapkan EBT di wilayahnya.

Dimana, kota Pagar Alam telah 100 persen memanfaatkan energi hijau untuk suplay listrik. Namun lanjut Jokowi, akan sangat baik lagi apabila kota Pagar Alam sudah memulai penggunan dari mikrohydro.

“Pemanfaatan energi ini sudah seratus persen dan bagus sekali. Kota Pagar Alam akan menjadi kota zero emisi yang pertama kalau ditindak lanjuti, dan juga akan menjadi kota pertama di Indonesia yang menggunakan energi hijau,” tegasnya. 

“Brand baru energi hijau akan tersemat untuk kota ini. Seluruh tanah air akan melihat ke Kota Pagaralam. Hijau keindahan alam dan energinya, orang mendambakan menuju green city. Kotanya sangat hijau dan semua bersumber pada EBT,” pungkasnya. *

Bagikan Tulisan Ini :
Selamat Hari Raya Idhul Adha

About Tri Ricki

Kontributor MusiNews.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.