Herman Deru : "Aspal Karet Peluang Agar Karet Tidak Bergantung Pada Segmen Harga Internasional"
Himbauan Pemerintah Provinsi Sumatera Selatan kepada masyarakat untuk melakukan Vaksin Booster
Herman Deru: Aspal Karet Peluang Agar Karet Tidak Bergantung Pada Segmen Harga Internasional
Herman Deru: Aspal Karet Peluang Agar Karet Tidak Bergantung Pada Segmen Harga Internasional

Herman Deru : “Aspal Karet Peluang Agar Karet Tidak Bergantung Pada Segmen Harga Internasional”

MusiNews.id – Gubernur Sumsel, H. Herman Deru, bersama Bupati Musi Banyuasin (Muba), Dodi Reza, dalam Konferensi Pers usai melakukan Uji Gelar Aspal Karet di Desa Muara Teladan Kecamatan Sekayu Kabupaten Muba sekaligus meresmikan Unit Pengolahan Aspal Karet, Senin (26/10/2020).

“Sebenarnya ini bukan uji gelar lagi, tetapi ini sudah diterapkan. Mudah-mudahan ini menjadi salah satu alternatif peluang agar karet tidak hanya jadi komoditas tertentu. Tapi, sekarang kita berharap agar karet tidak bergantung dalam segmen harga internasional,” ujarnya.

Herman Deru mengatakan, agar dalam penerapannya, inovasi ini masyarakat juga perlu di edukasi tentang teknologi ini dan juga pola sadap yang perlu diterapkan untuk menggunakan teknologi ini. “Maka kita juga akan memasukan ini ke dalam e-katalog dengan harga yang fix, sehingga petani benar-benar dapat merasakan manfaatnya,” ujarnya.

Selain itu, Ia juga meminta agar setiap pihak yang terlibat, juga masyarakat turut menjaga kualitas yang ada, mulai dari tahapan persiapan, penerapan hingga pasca penerapannya, yang semuanya perlu dilakukan dengan baik dan benar. “Semua inovasi ini, perlu kita jaga sama-sana saat pra, saat penerapan dan pasca penerapan karena esensinya ini untuk kepentingan masyarakat banyak,” katanya

Berita Terkait :   Gubernur Sumsel H. Herman Deru Tekankan Pentingnya Rumah Layak Huni Bagi Masyarakat Sumsel

Untuk mendukung hal tersebut, Herman Deru juga akan mengeluarkan surat edaran untuk Kab dan Kota agar menggunakan aspal karet ini, dengan mengambil bahannya ke Kabupaten Muba sehingga penyerapannya dapat dioptimalkan.

Bupati Musi Banyuasin, Dodi Reza, mengungkapkan yang menjadi fokus dalam pengembangan teknologi ini adalah untuk menambah nilai ekonomi yang diterima petani. Berdasarkan hasil pasar dan studi keekonomian, pendapatan petani diproyeksi dapat meningkat 50 persen. Jika sudah diolah lateks melalui alat sentrifugal yang diberikan secara gratis.

“Yang paling penting yaitu ada sinergi dan kebersamaan antar Kementerian PUPR, Pemprov. Sumsel dan juga Pemkab, sehingga ini bermanfaat langsung bagi petani karet,” katanya.

Hal ini memiliki banyak manfaat, dan pertama kali diterapkan di Indonesia yaitu di Sumsel, khususnya Kabupaten Muba. Manfaat yang dapat diambil yaitu kesejahteraan petani dapat meningkat serta memiliki daya tahan yang lebih bagus. Turut hadir FKPD Kab. Musi Banyuasin, Para Kepala OPD Prov Sumsel dan TGUPP Prov Sumsel. (ril/try)

Bagikan Tulisan Ini :
Selamat Hari Raya Idhul Adha

About Tri Ricki

Kontributor MusiNews.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.